INTERPRETASI PETA

Posted: September 16, 2012 in Uncategorized

Dalam interpretasi batuan dari peta topografi, hal terpenting yang perlu diamati adalah pola kontur dan aliran sungai.

1. Pola kontur rapat menunjukan batuan keras, dan pola kontur jarang menunjukan batuan lunak atau lepas.
2. Pola kontur yang menutup (melingkar) diantara pola kontur lainnya, menunjukan lebih keras dari batuan sekitarnya.
3. Aliran sungai yang membelok tiba-tiba dapat diakibatkan oleh adanya batuan keras atau zona patahan.
4. Kerapatan sungai yang besar, menunjukan bahwa sungai-sungai itu berada pada batuan yang lebih mudah tererosi (lunak). (kerapatan sungai adalah perbandingan antara total panjang sungai-sungai yang berada pada cekungan pengaliran terhadap luas cekungan pengaliran sungai-sungai itu sendiri), sedangkan kerapatan sungai yang kecil menunjukan batuan yang resisten terhadap erosi.

Dalam interpretasi struktur geologi dari peta topografi, hal terpenting adalah pengamatan terhadap pola kontur yang menunjukkan adanya kelurusan atau pembelokan secara tiba-tiba, baik pada pola bukit maupun arah aliran sungai, bentuk-bentuk topografi yang khas, serta pola aliran sungai. Berikut ini adalah penafsiran struktur perlapisan, struktur lipatan dan struktur sesar berdasarkan pola kontur, pola aliran sungai dan lineament (kelurusan) topografi.

1. Jurus dan kemiringan lapisan berdasarkan pola kontur
a. Jurus perlapisan batuan dapat ditafsirkan berdasarkan arah kecenderungan dari garis konturnya.
b. Kemiringan lapisan batuan dapat ditafsirkan berdasarkan spasi konturnya. Arah kemiringan umumnya mengarah ke arah spasi kontur yang renggang.
2. Jurus dan kemiringan lapisan berdasarkan pola kontur
a. Jurus perlapisan batuan dapat ditafsirkan berdasarkan bentuk dari pola garis konturnya.
b. Kemiringan lapisan batuan dapat ditafsirkan berdasarkan spasi konturnya. Arah kemiringan umumnya mengarah ke arah spasi kontur yang renggang.
3. Resistensi batuan berdasarkan pola kerapatan kontur
a. Spasi garis kontur rapat meng-indikasikan batuan yang resisten
b. Spasi garis kontur renggang mengindikasikan batuan yang non-resisten.
4. Resistensi batuan berdasarkan kerapatan sungai (drainage density)
a. Nilai kerapatan sungai (drainage density) yang besar mengindikasikan batuannya lunak, seperti batulempung, napal, atau lanau.
b. Nilai kerapatan sungai (drainage density) yang kecil mengindikasikan batuannya resisten, seperti: batuan beku, breksi, konglomerat, batupasir.
5. Struktur lipatan berdasarkan pola kontur perbukitan paralel
a. Pola kontur perbukitan yang sejajar / paralel.
b. Pola aliran sungai trellis yang mewakili daerah yang dikontrol oleh struktur perlipatan.
6. Struktur lipatan berdasarkan pola kontur perbukitan berupa “shoe shape”
a. Pola kontur perbukitan yang berbentuk sepatu (shoe shape) mengindikasikan struktur lipatan (sinklin atau antiklin) yang menunjam kebawah atau terbuka keatas.
7. Struktur patahan berdasarkan pola kontur perbukitan yang bergeser
a. Pola kontur perbukitan yang bergeser (offset).
b. Pola kontur yang mengikuti bidang sesar / patahan.
8. Struktur patahan berdasarkan pola aliran sungai yang berbelok tiba-tiba (offset)
a. Pola aliran sungai yang membelok secara tiba tiba (offset)
b. Arah aliran sungai yang mengalir disepanjang bidang patahan.

Beberapa contoh kenampakan Geologi yang dapat diidentikasi dan dikenal pada peta topografi:
1. Patahan / Sesar, umumnya ditunjukan oleh adanya pola kontur rapat yang menerus lurus, kelurusan sungai dan perbukitan, ataupun pergeseran, dan pembelokan perbukitan atau sungai, dan pola aliran sungai parallel dan rectangular.
2. Perlipatan, umumnya ditunjukan oleh pola aliran sungai trellis atau parallel, dan adanya bentuk-bentuk dip-slope yaitu suatu kontur yang rapat dibagian depan yang merenggang makin kearah belakang. Jika setiap bentuk dip-slope ini diinterpretasikan untuk seluruh peta, muka sumbu-sumbu lipatan akan dapat diinterpretasikan kemudian. Pola dip-slope seperti ini mempunyai beberapa istilah yang mengacu pada kemiringan perlapisannya.
3. Kekar, umumnya dicirikan oleh pola aliran sungai rektangular, dan kelurusan-kelurusan sungai dan bukit.
4. Intrusi, umumnya dicirikan oleh pola kontur yang melingkar dan rapat, sungai-sungai mengalir dari arah puncak dalam pola radial atau annular.
5. Lapisan mendatar, dicirikan oleh adanya areal dengan pola kontur yang jarang dan dibatasi oleh pola kontur yang rapat.
6. Ketidakselarasan bersudut, dicirikan oleh pola kontur rapat dan mempunyai kelurusan-kelurusan seperti pada pola perlipatan yang dibatasi secara tiba-tiba oleh pola kontur jarang yang mempunyai elevasi sama atau lebih tinggi.
7. Gunung api, dicirikan umumnya oleh bentuk kerucut dan pola aliran radial, serta kawah pada puncaknya untuk gunung api muda, sementara untuk gunung api tua dan sudah tidak aktif, dicirikan oleh pola aliran annular serta pola kontur melingkar rapat atau memanjang yang menunjukan adanya jenjang volkanik atau korok-korok.
8. Karst, dicirikan oleh pola kontur melingkar yang khas dalam penyebaran yang luas, beberapa aliran sungai seakan-akan terputus, terdapat pola-pola kontur yang menyerupai bintang segi banyak, serta pola aliran sungai multibasinal. Pola karst ini agak mirip dengan pola perbukitan seribu yang biasanya terjadi pada kaki gunung api. Walaupun dengan pola kontur yang melingkar dengan penyebaran cukup luas, tetapi umumnya letaknya berjauhan antara satu pola melingkar dengan lainnya, dan tidak didapat pola kontur seperti bintang segi banyak.
9. Daerah mélange, umumnya dicirikan oleh pola-pola kontur melingkar berupa bukit-bukit dalam penyebaran yang relative luas, terdapat beberapa pergeseran bentuk-bentuk topografi, kemungkinan juga terdapat beberapa kelurusan, dengan pola aliran sungai rektangular atau contorted.
10. Daerah Slump, umumnya dicirikan oleh banyaknya pola dip-slope dengan penyebarannya yang tidak menunjukan pola pelurusan, tetapi lebih berkesan “acak-acakan”. Pola kontur rapat juga tidak menunjukan kelurusan yang menerus, tetapi berkesan terpatah-patah.

About these ads

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s